Coretan-coretan Apa Adanya

Cermin diri


Lihat lagi bagaimana dirimu sebelum kamu berusaha susah payah melihat celah kekurangan orang lain. Menilai memang perkara mudah, menilik diri lebih dalam bukan hal yang mudah. Celah akan selalu ada ketika kamu berusaha mencarinya. Dalam setiap satu kelebihan mungkin saja ada seribu keburukan. Dalam setiap seribu kebaikan bisa saja terselip satu keburukan. Tak ada yg bisa menilai. Jika kamu merasa berhak menilainya, emosi akan menguasaimu. Apalagi perasaan, sesuatu yang sangat mudah berubah. Jangan campur adukkan rasa lelahmu dengan nilai tak baik yang kamu tujukan pada seseorang. Setiap diri memang butuh dilihat dan dinilai, tapi jangan biarkan ego sesaatmu menyeret kebijaksanaan yang penuh sabar. Sekarang, luangkan sejenak waktumu untuk lebih dalam meresapi dirimu sendiri. Sebelum memutuskan sesuatu tentang orang lain, pertimbangkan ego mu agar berpikir lebih bijak. Bukankah kita sama sama memiliki kurang dan lebih yang tak akan pernah sama?. 

Penantian


Disudut kota yang terlaluu gelap untuk kau lihat, disitu aku selalu menunggumu. Setiap malam, setiap waktu, sembari selalu melihat ke stasiun tua itu, berharap kau datang dengan senyum manismu. Di sudut kota yang terlalu usang untuk kau kenang, aku senantiasa membayangkan cerita cerita lalu tentang kita yang seolah tak memiliki perhentian. Mataku sudah sangat lelah menyebar pandangan mencarimu. Kakiku seolah tak bertulang karena setiap hari harus menempuh perjalanan berusaha menemukanmu. Pada setiap pagi yang begitu dingin, aku menemukanmu dalam imanjinasi. Kau mencium hangat keningku sembari membangunkanku dengan kata-kata manja. Aku terbangun, tapi tak melihatmu secara utuh. Pada setiap siang yang terik, aku selalu sayup mendengar ocehanmu agar aku tak keluar rumah terlebih dahulu sebelum panas benar benar lenyap. Aku mengiyakan ocehanmu itu, tapi sekejap aku berlari ke arah suaramu, kau tak ada. Pada setiap malam yang indah, aku selalu menerima tawaranmu untuk kau buatkan secangkir teh hangat lalu kita bercengkrama sambil memandang purnama. Aku menunggu segelas teh itu, tapi tak kunjung datang ke mejaku. Kau tak di dapur itu. Di sudut mata yang terlalu lelah untuk kau tatap, terjuntai beribu harapan kelak kau dapat kutemukan lagi dalam penantianku. Berjuta hari aku berusaha menantang rindu, membunuh waktu. Langkahku semakin tak terarah. Tanganku tak memiliki daya untuk menengadah berharap kau ada. Aku patah, hilang asa. Hingga aku terlalu lama menanti, tapi aku berusaha tak menyerah. Hingga waktu menjadi pengingat sejati, jika kau tak akan pernah kembali.

Waktu


Waktumu sudah ditentukan. Waktumu harus harus lahir ke dunia. Waktumu bersekolah,waktumu bekerja. Waktumu memiliki waktunya masing-masing. Waktu menikah, waktu diberi titipan berupa anak waktu memiliki cucu, bahkan waktu yang paling akhir di dunia, mati. Tak usah gelisah melihat orang lain sedang menikmati waktunya, mereka memang sudah tiba pada waktunya. Mungkin disatu waktu kamu mendahului mereka, mungkin saja diwaktu lain mereka seolah lebih cepat daripada dirimu. Abaikan mereka yang kurang bisa menafsirkan dan memahami jika setiap dari kita memiliki waktunya masing-masing. Sang Sutradara terbaik sepanjang masa telah merancang waktu kita sedemikian rupa, dan selalu sempurna. Kita tak pernah bisa mendahului waktu kita, ataupun melambatkannya. Jika sudah sampai pada waktu tertentu, terjadilah. Kita tak mungkin bisa menolak, mengelak, atau memaksa agar waktu tersebut segera tiba. Bersyukur atas setiap waktu yang tiba, pasti lebih bermakna daripada mencaci waktu yang sedang kita hadapi. Waktumu tidak akan terlalu lama atau terlalu terburu buru. Waktumu akan selalu tepat disetiap tahunnya, bulan, minggu, hari, jam, menit, bahkan detik.  Percayalah, waktumu pasti selalu tepat waktu.

Berhati hati dengan hati


Simpan dalam hati dengan sangat hati-hati ketika ketika keburukanmu diperbincangkan. Jangan biarkan luapan amarah menguasaimu kemudian kau serapahi mereka. Jika seperti itu, kau sama dengan seperti mereka. Karena itu, simpan dalam hati dengan sangat hati hati agar kekesalanmu tak berlanjut menjadi penyakit hati. Cukup dirimu sendiri yang mengetahui benar atau tidak apa yang dikatakannya. Pendam dalam dalam ketika banyak yang memuji dan memujamu. Berhati hatilah dengan banyak hati yang saat ini menyanjungmu. Pendam dalam dalam pujian pujian itu, agar mereka tak cemburu kemudian seperti dua sisi mata pisau, ternyata diam diam membicarakanmu di belakang karena kesombonganmu. Tetap berhati hati dengan hati. Tak ada yang tau isi dari setiap hati, kecuali pemilik hati dan Sang Penciptanya.

ans

Jalani saja


Jalani saja. Semua yg berlebihan itu tak sehat, termasuk harapan yang berlebihan. Berharap sewajarnya, berargumen secukupnya, bertindak sewajarnya. Semua akan terasa lebih bermakna ketika kau menjalani secara utuh tak berlebih.
(Ans)

ans

Beri Aku Waktu


Beri aku waktu, waktu untuk merenungi semua kesalahanku, lalu aku dapat mengucap maaf yang selama ini sulit tuk tersampaikan. Beri aku waktu, waktu untukku menangis, menangis karena diriku sendiri, bukan yang lain. Beri aku waktu, waktu untuk melihat ke dalam hatiku, tentang sifatku, sikapku, atau apapun yang sempat membuatmu mengeluh. Aku butuh waktu, beri aku waktu. Aku akan meluangkan waktuku untuk semua ini, beri aku waktu. Beri aku waktu, waktu untuk menyadari adanya kekeliruan dalam diri. Beri aku waktu, agar semuanya bisa tau kalau aku memang membutuhkannya. Aku butuh sedikit waktu, waktu untuk mengungkapkan apa yang ada dihatiku. Aku ingin waktu yang lebih dari biasanya, agar aku tak menyesal kelak, menyesal karena egoku. Aku butuh waktu, beri aku waktu untuk melihat semua dengan lebih jernih.


Aku hanya sebait puisi yang tak terbaca
Terlewati sang bayu..
Aku puisi yang ingin terbaca…baca aku
temukan maknaku
Dalam kata-kata yang semakin tak bernyawa
( 905130 )